Mengenal PDCA Serta Kelebihan Dan Kelemahan Dalam Bisnis

Ada banyak cara untuk saling melengkapi dalam manajemen perusahaan. Salah satunya yaitu PDCA. PDCA merupakan kerangka kerja manajemen yang dapat perusahaan gunakan untuk saling melengkapi.

Pada artikel ini kami akan menjelaskan secara rinci tentang pentingnya PDCA serta tahapan, kelemahan, dan keunggulan tersebut.

Apa itu PDCA?

Pada dasarnya PDCA adalah singkatan dari Plan, Do, Check Act. Dalam bahasa Indonesia berarti perencanaan, pengerjaan, pengecekan dan tindak lanjut. Siklus manajemen ini banyak di gunakan di perusahaan manufaktur, perusahaan manajemen, dll.

Model manajemen ini dapat di gunakan untuk membantu industri atau perusahaan keluar dari stagnasi. Selain itu, siklus ini digunakan untuk mewujudkan sistem yang terus berkembang menjadi lebih baik.

Supaya dapat lebih memahami ini, Anda perlu mengetahui berbagai fase yang ada dalam siklus PDCA.

Baca Juga : Management Trainee dan 10 Keuntungan Mengikutinya

Empat fase PDCA

Siklus PDCA terbagi menjadi empat fase yang masing-masing terkait satu sama lain, yaitu:

• Plan

Plan merupakan tahap perencanaan yang diawali dengan identifikasi masalah dengan menggunakan teknik 5W yaitu what (what), who (who), when (when), where (where) and why (why), kemudian melalui root supplement itu teknik cause. Analisis.
Pada tahap ini, Anda dapat membuat hipotesis tentang masalah dan tujuan yang ingin Anda capai agar hasilnya dapat terwujud.

• Do

Anda harus bisa mengerjakan berbagai hal yang telah direncanakan sebelumnya. Pada titik ini, kemungkinan akan ada banyak masalah yang tidak terduga. Oleh karena itu, Anda perlu merencanakan skala yang lebih kecil dalam lingkungan yang terkendali terlebih dahulu.

• Check

Pada fase kontrol,Anda harus melakukan pemeriksaan yang intensif. Check adalah fase terpenting untuk memiliki rencana, menghindari kesalahan kedua dan melalui semua fase untuk menjadi lebih sukses.
Sesuai namanya, tahap review dilakukan dengan cara mengecek eksekusi dan monitoring apakah rencana sesuai dengan desain aslinya. Berbagai masalah yang mungkin muncul di fase Do dinilai di fase ini dan kemudian harus diselesaikan.

• Act

Pada tahap ini, setiap tahapan yang diperbaiki harus didasarkan pada penilaian tahapan Do and Check, di mana upaya dilakukan untuk mengidentifikasi masalah dengan implementasi rencana yang ada. Fase tindakan adalah fase terakhir dalam siklus PDCA. Namun, semua tahapan berulang berulang kali.

Setelah berhasil menyelesaikan tahap ini, model PDCA yang dikembangkan dapat Anda gunakan sebagai standar baru di perusahaan. Berusahalah selalu untuk melakukan berbagai perbaikan saat Anda mengulangi prosesnya. Pastikan juga Anda selalu berusaha melakukan perbaikan terus menerus untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi bisnis.

Baca Juga : 5 Hal Harus Kamu Pertimbangkan Ketika Dapat Tawaran Promosi Naik Jabatan

Keunggulan dan Kelemahan PDCA

Ada beberapa keunggulan dan kelemahan dalam model manajemen yang satu ini.

1. Keunggulan PDCA adalah

Berikut ini adalah manfaat PDCA:
• Secara terus menerus
Dengan implementasi yang berkesinambungan, tepat dan konsisten, tentunya pilihan pengendalian dan analisis dapat ditawarkan. Agar setiap aktivitas yang dilakukan selalu tepat dan dapat dimonitor untuk setiap perkembangannya.

• Proses mudah dimengerti
Semua aliran di PDCA bersifat statis, tetapi setiap tahap sangat mudah dipahami oleh banyak orang. Sehingga memudahkan manajemen dan perusahaan untuk mengenalkannya dan juga mengimplementasikannya dalam operasional perusahaan.

• Pengembangan bisnis yang berkelanjutan
Pelaksanaan PDCA dapat digunakan di semua area bisnis karena sangat mudah dipahami. Siklus PDCA memungkinkan peningkatan berkelanjutan dan tepat karena dapat bekerja secara siklis.

• Kenali risiko sejak dini
Setelah rencana dibuat dengan menggunakan metodologi yang lebih terstruktur, pengendalian manajemen risiko, dampak negatif, atau berbagai hambatan dapat diprediksi atau diidentifikasi.

2. Kelemahan PDCA

• Statis
PDCA dipandang sebagai kerangka manajemen statis. Mengapa? Karena alirannya hanya berputar di sekitar siklus Plan-Do-Check-Act, ini tidak dapat diterapkan di berbagai proyek yang harus ditanggapi secara paralel.

• Prosesnya harus berurutan
Konsep ini juga membutuhkan divisi dan lingkungan kerja yang ideal dalam pengelolaan perusahaan. Proses di dalamnya harus dilakukan setelah satu siklus. Jika ada seseorang yang tidak bisa melakukan pekerjaannya dengan baik, konsep ini tidak berguna.

• Implementasinya tidak berkaitan
Dalam praktiknya, banyak proses yang telah melewati tahap hukum, namun tidak dilakukan sesuai keinginan. Implementasi ini tidak dilakukan secara aktif
Sehingga ketika ada proyek baru, cara ini mungkin tidak membuahkan hasil seperti sebelumnya.
Oleh karena itu, PDCA harus di jelaskan secara jelas kepada semua orang yang terlibat di awal pelaksanaannya, karena kurangnya pemahaman berdampak negatif pada proyek yang sedang dikerjakan.

Penutup

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa PDCA merupakan kerangka kerja atau metode pengelolaan yang di dalamnya terdapat siklus plan-do-check-act. Secara umum, kerangka kerja ini memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.
Oleh karena itu, Anda perlu mengetahui dan memahami siklus PDCA, terutama bagi Anda yang berperan dalam tata kelola perusahaan. Sehingga perusahaan dapat memaksimalkan proses pengelolaannya menjadi lebih unggul.

Baca Juga : 5 Hal Harus Kamu Pertimbangkan Ketika Dapat Tawaran Promosi Naik Jabatan

One thought on “Mengenal PDCA Serta Kelebihan Dan Kelemahan Dalam Bisnis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *